KKP Libatkan Masyarakat Jaga Ekosistem Terumbu Karang

Jumat, 28 Juni 2024 | 09:13:24 WIB


SIARAN PERS

KEMENTERIAN KELAUTAN DAN PERIKANAN

NOMOR: SP.230/SJ.5/VI/2024

 

KKP Libatkan Masyarakat Jaga Ekosistem Terumbu Karang

 

JAKARTA, (25/6) – Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) terus mendorong keterlibatan masyarakat untuk menjaga ekosistem terumbu karang.  Salah satunya, pelibatan Kelompok Masyarakat Penggerak Konservasi (KOMPAK) Web Spider dalam menjaga dan melaksanakan restorasi terumbu karang di kawasan konservasi di Pulau Kapoposang. 

 

KOMPAK Web Spider merupakan salah satu mitra utama dalam pengelolaan Kawasan Konservasi Kepulauan Kapoposang dan laut di sekitarnya yang aktif melakukan rehabilitasi ekosistem terumbu karang sejak tahun 2015. Melalui keaktifannya sekaligus mendukung upaya pelestarian yang dilakukan kelompok ini, melalui Balai Kawasan Konservasi Perairan Nasional (BKKPN) KKP memberikan bantuan kepada kelompok masyarakat yang berlokasi di Pulau Kapoposang Desa Mattiro Ujung, Kabupaten Pangkajene dan Kepulauan, Sulawesi Selatan.    

 

Kepala BKKPN Kupang, Imam Fauzi menjelaskan bantuan KKP terdiri 9 unit tabung selam dan 1 buah laptop yang akan dimanfaatkan oleh kelompok untuk mengembangkan 2 program utamanya yakni penyewaan alat selam dan program adopsi karang di Kawasan Konservasi Kepulauan Kapoposang. 

“Sebelumnya tahun 2019 BKKPN Kupang memberikan bantuan kepada KOMPAK Web Spider 1 kompressor dan 4 tabung selam yang sudah dimanfaatkan dan dirawat dengan baik oleh kelompok. Dengan penyerahan bantuan KOMPAK tahun ini maka total bantuan yang dimiliki KOMPAK Web Spider untuk pengembangan usaha berjumlah 13 tabung selam, 1 kompressor dan 1 buah laptop,” jelas Imam. 

 

Menerima bantuan KKP, Ketua KOMPAK Web Spider Umar menyebutkan kelompoknya paling membutuhkan peralatan tersebut untuk pengembangan usahanya.  

 

“Bantuan tabung selam dan laptop ini sangat tepat guna dan paling kami butuhkan usaha penyewaan alat selam sebagai mata pencaharian sampingan bagi anggota kelompok yang seluruhnya adalah nelayan,” jelas Umar.

 

Selain penyewaan alat selam, menurut Umar, pihaknya akan menggunakan bantuan untuk mengembangkan program adopsi karang yang dijalankan oleh kelompok. Program adopsi karang sendiri merupakan program rehabilitasi terumbu karang yang melibatkan masyarakat umum secara luas dengan memanfaatkan media atau platform digital.

 

“Barang bantuan yang diberikan oleh BKKPN Kupang tentu sangat bermanfaat untuk pengelolaan kawasan konservasi, juga memberi peningkatan perekonomian dan kesejahteraan kelompok,” tutup Umar.

 

Sejalan dengan kebijakan KKP yang ditegaskan oleh Menteri Kelautan dan Perikanan Sakti Wahyu Trenggono di berbagai forum global, konservasi di wilayah laut menjadi salah satu strategi andalan Indonesia dalam memulihkan kelautan dan ekosistem perairan. Melalui strategi ini diharapkan kesehatan dan produktivitas laut dapat terjaga untuk implementasi ekonomi biru di Indonesia.

 

HUMAS DITJEN PENGELOLAAN KELAUTAN DAN RUANG LAUT

Sumber:

Web KKP

Logo Logo
Direktorat Jenderal Pengelolaan Kelautan dan Ruang Laut
Direktorat Jenderal Pengelolaan Kelautan dan Ruang Laut Kementerian Kelautan dan Perikanan Gedung Mina Bahari III Lt. 11, Jl. Medan Merdeka Timur No. 16 Jakarta Pusat DKI Jakarta email : humas.prl@kkp.go.id

Media Sosial

PENGUNJUNG

146476

© Copyright 2024, Kementerian Kelautan dan Perikanan RI